Kategori
Tanaman Pangan

Kacang Panjang: Seperti Apa Itu dan Bagaimana Menanamnya?

Vigna unguiculata subsp. sesquipedalis

Kacang Panjang

Kacang Panjang adalah sayuran yang termasuk ke kelompok sayuran buah, dimana bagian yang dinikmati adalah buahnya. Namun, ternyata daun kacang panjang atau yang biasa disebut dengan daun Lembayung juga bisa dijadikan makanan sehari-hari. Ia tumbuh dengan cara memanjat dan melilit. Polongnya, atau buahnya, sudah dapat muncul sekitar 40-45 HSS1. Kamu bisa memakan polong dengan kulitnya yang masih muda, atau bisa juga polong yang sudah matang dengan hanya mengonsumsi kacangnya saja, tidak dengan kulitnya.

Varietas

Tidak ada varietas khusus yang dikenali. Tetapi ada 3 (tiga) variasi warna yang ada di pasaran yaitu hijau, putih (hijau pucat, sebenarnya), dan merah.

Cara Menanam

Semai menggunakan modul semai terpisah dengan media yang lembap. Letakkan di tempat yang terkena cahaya, namun tidak terlalu menyengat. Jaga kelembapan substratnya, dan beri larutan nutrisi dengan EC 0.5 – 0.8. Tunggu sampai mengeluarkan 4 daun sejati, baru pindah tanam ke sistem hidroponik yang kamu miliki. Tingkatkan kepekatan larutan nutrisinya secara bertahap sesuai usianya.

Lingkungan

Kacang panjang suka tempat yang penuh cahaya, hangat, dan kering.

Jarak Tanam

Beri jarak tanam sekitar 40 cm, dan tambahkan rambatan supaya ia dapat memanjat dan tidak menghabiskan tempat.

Produktivitas

Walaupun polong buahnya akan muncul sagak lama sekitar 40 hari, tetapi setelah polong pertama muncul, pertumbuhan polong yang lain akan segera menyusul. Mungkin kamu sampai harus memeriksanya hampir setiap hari karena akan tumbuh semakin subur setiap kali polongnya dipetik.

Potensi Masalah

Kacang panjang membutuhkan sedikit perawatan. Dan mereka akan tumbuh dengan sangat baik kalau kamu tidak menyiram daun-daunnya, karena bisa mengurangi potensi penyakit yang datang karena kelembapan yang meningkat. Misalnya saja penyakit Anthracnose pada batang, dimana polong jadi akan berbintik-bintik merah kehitaman, akibat terlalu basah dan lembap. Ada juga karat polong (bean rust), yang kalau terlalu parah, kamu harus merelakan tanamanmu pergi. Ada juga virus Mosaik yang bisa disebabkan oleh infeksi penyakit atau kekurangan nutrisi. Tanda-tandanya adalah bercak-bercak parah pada daun, dan membuat daun bergelembung-gelembung keriting. Dan yang terakhir adalah embun tepung (powdery mildew), yang membuat daunmu memiliki serbuk-serbuk putih seperti tepung. Ini bisa diakibatkan oleh penyiraman berlebihan pada kanopi tanaman, aliran udara yang tidak baik dan juga angin. Cara menghindarinya adalah dengan tidak menyiram pada batang dan daun-daunnya.

Baca juga:   8 Jenis Sayuran Hidroponik yang Lebih Cepat Tumbuh

Panen

Kacang panjang sudah mulai bisa dipanen sekitar 45-50 HSS1, dan bisa terus-terusan berbuah hingga berusia sekitar 4 bulan. Setelah itu baru kamu harus mengganti tanamanmu.

Tips

  • Kalau ingin mendapatkan suplai terus-terusan, lakukan penyemaian tanaman baru saat pohon kacang panjangmu sudah memasuki usia 2,5 bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *